Sunday, December 20, 2009

Selamat Jalan..

(gambar sekadar imaginasi penulis utk sahabat)

Salam.
Pagi esok sahabat baik akan memulakan perjalanan yang jauh...pulang ke kampung halaman di seberang laut.
Hati bertaut, berlagu sendu..selamat jalan.
Semoga selamat dalam perjalanan.
Lihatlah kembali kampung halaman yang sudah lama di tinggalkan,

Ziarahlah sahabat lama, apatah lagi sahabat sepermainan, sudah lama kau tinggalkan mereka, entah masih ingat lagi atau tidak.

Kunjungilah seramai mungkin saudara mara, entah bila lagi kau akan bertamu, kerana esok kita tidak pernah tahu.

Bila bersua orang tua yang sudah lama kau tinggalkan, kucuplah tangan mereka, mohon ampun dan redha mereka.Ucapkanlah kasih sayang mu buat mereka, dari hati seorang anak, dengan kata-kata atau pun pelukan.

Renungkanlah jauh ke matanya, biar sampai ke dalam hatimu, agar kau dapat rasakan, ada getar rindu di dadanya.

Ingatlah, hari ini bila kau masih mampu merenung wajah tuanya, hari esok kau belum pasti...

Dan bila sampai waktunya kau kembali ke sisi sahabatmu ini semula, aku doakan kau tetap selamat di dalam perjalanan, meredah lautan kehidupan, sebagai seorang hamba Allah, berjuang di sebuah kota...

Salam kasih sayang dr sahabatmu..

Thursday, December 17, 2009

Sunday, December 13, 2009

hmm...puassshatiku..

Salam,
Semalam(ahad) dok umah je tak ke mana, satu hari menjadi housekeeper. Sasaran utama bilik wisya, ubah kedudukan semua barang dan tv dari bilik utama pindah ke situ bagi privacy kat dia. Dia pun memang seronok sangat, lagipun katanya itu tv dia..hmm..lotih den.

Kemas segala kain baju yg dah tak nampak rupa kain baju yg dilipat dalam rak. masukkan rak kecil-kecil semua kat dalam tu, semua baju hafiz dan danish pun pindah situ gak. That mean after this segala urusan tukar/pakai baju, tukar/pakai pempes dan apa-apa kes melibatkan budak kecik bertiga itu adalah di situ.

Sedar2 dah pukul 3 petang, perut dah lapar baru teringat nak masak..adui..penat juga, tapi puashati dapat gak setel sebelum ni asyik tangguh je nak kemas & kerjakan bilik tu. So semalam berjaya juga mencapai objektif harian sebagai housewife hehehe..

Thursday, December 10, 2009

HAKIKAT SEDEKAH

Rasulullah saw bersabda: "Takutilah kamu akan api neraka sekalipun hanya dengan (bersedekah) setengah butir tamar (kurma)". - (Bukhari dan Muslim)
Firman Allah swt: "Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang2 mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka...Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka brgembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang benar." - Surah At-Taubah-ayat 111.

Perjanjian Allah swt dari sedekah sipemberi: Keberkatan hidup seseorang yang bersedekah akan mendapat kesucian daripada sejumlah harta yang dia miliki. Ini termasuk Allah akan mengelakkan hartanya daripada kecurian atau hilang. Perniagaannya sentiasa dalam keuntungan dan dia akan terhindar daripada penyakit bahaya. Usianya akan dipanjangkan oleh nikmat sedekah dan rezeki yang diperoleh. Keberkatan pada akhir hayat, seseorang yang gemar bersedekah akan diambil rohnya dengan segala kesenangan tanpa penyesalan dan kesedihan. Matinya bukanlah sebagai seorang yang tidak mensyukuri nikmat Allah swt bahkan akan dirahmatiNya kerana keikhlasan itu.

Rasulullah SAW menegaskan dalam hadis yang bermaksud: "Apabila seseorang anak Adam mati, segala amalannya akan terputus melainkan tiga perkara: Sedekah Jariah yang sentiasa mengalir pahalanya. Ilmu yang dimanfa'atkan orang lain. Doa anak yang salih. _ (Riwayat Muslim)

Keberkatan ketika dibangkitkan pada hari kiamat kelak, orang yang suka bersedekah ini akan dipayung dan diteduhkan oleh sedekahnya ketika hayat didunia. Ini pasti dapat mengelakan daripada ditimpa kepanasan dialam akhirat. Sedekah juga akan meringankan seseorang itu ketika dihisab Allah dan akan memberatkan timbangan kebajikannya. Jangan anggap pemberian itu Hak Kita, sebenarnya didalam harta kita ada Hak Mereka.

Kalau anda mahu jadi kaya, maka anda kena rajin menderma. Lagi kesempitan wang, lagi rajin anda menderma. Anda mesti sentiasa membantu orang lain yang memerlukan. Jadikan ia tabiat sepanjang hayat anda. Logiknya mudah, kalau anda mahu orang lain senyum kepada anda, maka anda senyumlah kepada orang lain. Siapa mahu memberikan senyuman yang manis mereka kepada anda kalau anda sendiri bersifat sombong?

Malangnya, ramai daripada kita melakukan sebaliknya. Kita selalu memberikan sedekah sekiranya ada lebih. Kita tidak mahu menjadikan ia sebagai satu rutin yang wajib dilakukan. Malah, lebih menakjubkan ada yang mintak duit baki selepas memberikan derma. Kita terlalu berkira kalau mahu menderma.Tetapi kalau dalam urusan lain, tak pernah kita mahu berkira. Lebih-lebih lagi kalau ia berkait dengan hobi dan minat kita. “Ini hobi bang, biarlah habis beribu-ribu pun, janji saya puas.”

Dan kita memang jarang berkira kalau ia membabitkan pembelian liabiliti & doodads seperti kereta baru, barang kemas baru, baju baru, minum air kopi bernilai RM 10 secawan dan segala perkara yang bersifat bermewah-mewah. Bukan tidak boleh bermewah, boleh, tetapi jangan lupa menderma sama. Kalau kita sanggup menghabiskan duit beratus ringgit dalam urusan lain, kenapa tidak mendermakan jumlah yang sama ke dalam tabung-tabung masjid, sekolah-sekolah dan rumah anak yatim?

Menderma bukan perkara terakhir yang kita lakukan. Ia bukan kalau “ada lebih” baru buat. Sekiranya anda serius untuk membaiki kedudukan kewangan anda, baik dari sudut peribadi, keluarga dan perniaga maka jangan mengambil sikap sambil lewa dalam urusan ini. Tak perlu tunggu nanti untuk menderma. Lakukanlah sekarang. Lagi senyap anda melakukannya lagi bagus. Tetapi ada syaratnya, ikhlas. Jangan mengungkit, dan jangan menyakiti pihak yang anda berikan duit anda itu tadi. Kalau anda tidak ikhlas mengeluarkan sedekah, maka simpanlah kembali duit anda ke dalam kocek semula. Itu adalah lebih baik
(petikan artikel drpd : e-tahlil)

Tuesday, December 8, 2009

nilai sekeping kupon makanan

Lewat petang beberapa hari yang lepas, anakku suarakan hasrat hatinya mahu mendapatkan ganjaran dari kupon yang diberikan oleh gurunya. Kupon itu ku lihat, hadiah makan percuma untuk kanak-kanak yang baya umurnya. Pada mulanya aku sangat malas untuk melayan permintaannya, Tapi hatiku lelah bila merenung matanya yang mengharap.

Aku mengangguk dalam senyum tanda kasihku untuk tunai hajat hatinya. Lantas disusuli satu lagi permintaannya, diajak bersama seorang kawan baiknya. Kawan itu pernah diceritakan oleh gurunya lewat waktu semasa aku menjemputnya di sekolah, mereka sering berbicara, bergelak tawa dan pernah bergaduh bersama.

Aku gusar, bukan maksudku tidak setuju, aku kagum dengannya yang sangat setia pada sahabat. Namun aku gelisah andai ayah dan ibunya tidak mengizinkan. Aku mula memberikan pilihan, “Kita akan bersama dia kiranya diizinkan ibubapanya”

Anakku girang, matanya bersinar, bibir tersenyum, dia mula berlari sambil melonjakkan badan dan mula menyanyi.

Aku bahagia.

Susur ke rumah sahabat anakku agak lengang, petang itu mungkin semua orang tiada perancangan keluar atau mereka sudah pulang, memandangkan senja mula menjengah dan rintik-rintik halus mula hadir perlahan dari langit yang kelabu, jatuh mengusap cermin kereta yang kupandu.

Tapi hajat anakku tidak tersekat kalau cuma disebabkan petang yang kelam dan hujan yang singgah.

Dia berlari ke pintu rumah flat yang kelihatan telah usang warnanya, aku kira itulah rumah sahabatnya, dia pernah datang beberapa kali dengan gurunya semasa melawat sahabat itu sakit sekitar sepurnama lalu.

Aku mengetuk perlahan, pintu terkuak, muncul empat insan yang kecil dan comel, airmukanya bersih, persis anak yang baik.

Baru ku tahu, mereka berempat rupanya ditinggalkan ibu dan ayahnya keluar mencari sesuap nasi dan tinggallah mereka tanpa orang dewasa. Dua daripada tiga kakak mereka keluar membantu ibu mengambil upah memasak di rumah kenduri, manakala seorang lagi ke kedai, jelas mereka setelah aku mula merungkai persoalan.

Bermakna, petang itu hasrat hati anakku untuk bersantai bersama sahabat baiknya hampir tidak kesampaian. Wajahnya mula berwarna suram, melukiskan runtunan hatinya..

Aku tidak mahu dia kecewa, pantas aku cuba curi hatinya, kami akan tetap ke sana, dan kami akan pulang semula bersama hajatnya untuk dikongsi bersama sahabatnya. Dia mengangguk dalam diam.

Kami kembali semula, bila mendengar salam, mereka berempat menerjah ke pintu seakan tahu bahawa aku telah kembali dengan sedikit makanan yang sangat enak dan amat diimpikan pada mereka, anakku mula menghulurkan pada sahabatnya, adik-adiknya ikut berebut menyambutnya, bagaikan tidak sabar untuk menikmati sesuatu yang sukar muncul tiba-tiba di celah pagar besi itu.

Dan kulihat mereka sangat gembira, mengucapkan terima kasih berulangkali, pantas membuka di tengah ruang rumah yang sempit itu, dan mula berebut menikmati makanan yang kulihat sungguh enak sekali buat mereka.

Aku senyum dalam terkedu.

Di rumah, anakku pelawa duduk bersama di meja buat menemaninya sama-sama menikmati makanan yang sama dibeli tadi. Dalam usaha menjaga hatinya aku makan bersama,

dia gembira, dan aku bahagia,

Aku teringatkan sahabatnya, bersama adik beradiknya, yang sekarang sedang makan bersama di rumah mereka.

Aku hilang selera..

Aku pernah melalui kisah silam yang sukar seperti mereka, aku rasa apa yang mereka rasa hari ini. Aku juga sukar untuk makan apa yang aku inginkan pada satu masa dulu, bila melihat keadaan mereka tadi, aku rasakan sesuatu yang sukar untuk kuucapkan.

Namun aku bangga, anakku seorang yang kasih dan prihatin pada sahabatnya.

Monday, December 7, 2009

Jom Heboh!

Salam.

Semalam pergi Jom Heboh TV3, seperti biasa setiap tahun bagi acara penutup yang akan berlangsung di sekitar KL. So, tahun ni kat Bukit Jalil.

Kali ni pergi memeriahkan suasana ramai-ramai bersama anak buah. Baby tinggal..sian baby, takpela, baby kan kecik lagi, nanti baby besar baru ummi bawa jalan, ok?

Sampai sana, orang tengah ramai, cuaca pula panas, kelam kabut mencari payung, terpakai juga payung yang dah separuh rosak hari tu & anak buah tak pasal-pasal terbeli payung yang cantik. Berkenan gak aku, tapi payung dah banyak hehehe..

tak sempat nak round habis coz tak daya di tengahari tu..tapi seronok..adik & kakak pun seronok.

Jam 3.00petang we all dah balik..setelah shopping beberapa barangan makanan, dapat la 4 beg yang cantik hari tu. hehehe..ok la tu!

Tuesday, November 24, 2009

Satu Hari Di hari Raya Haji

Salam.

Lagi dua hari umat islam di seluruh dunia akan menyambut kedatangan 10 Zulhijjah 1430H. Bermakna lagi dua hari umat islam akan menerima kedatangan Hari Raya Aidil Adha, atau Hari Raya Korban, atau yang selalu aku 'panggil' Hari Raya Haji.

Hari Raya Haji mungkin di pandang kecil bagi sesetengah orang, mungkin di pandang sepi bagi orang yang kurang meraikannya, mungkin dilupakan terus bagi mereka yang 'sibuk amat sangat' dan tidak mahu meraikannya.

Tapi besar maknanya bagi insan seperti aku, yang dulunya ketika masih kecil, ketika berada di kampung, ketika hidup dalam kesulitan, kepayahan dan kemiskinan.

Itulah hari yang ditunggu-tunggu dan bukan pada aku seorang, tapi pada semua orang-orang kampung. Malah hari itu dirasakan sama meriah atau mungkin lebih meriah dari Hari Raya Aidilfitri.

Kenapa??

Kerana hari itu, kami orang kurang mampu untuk makan besar seperti orang kaya ini, akan dapat makan nasi dengan lauk seperti orang kaya,

nasi lauk daging!

Dan untuk setahun sekali, kami dapat merasa makan seperti orang kaya, seperti orang bandar, seperti anak menteri, seperti anak raja!
hehehe...gembiranya aku dan 'orang-orang' senasibku.
Pasti menjadi kehairanan pada kamu semua pembaca, tapi itulah hakikatnya.aku tak tipu.
Dan itulah antara kenangan terindah dalam hidupku.
Selamat Hari Raya Aidil Adha.

2012


Salam.


Minggu lepas, ambil masa sikit untuk berdua-duaan dengan teman baik, pergi tengok wayang. Dah lama kami tak dapat tengok wayang bersama. Maklumlah masing-masing sibuk dengan tanggungjawab sendiri.


Agak teruja untuk menonton kali ini kerana ada terbaca emel yang agak kerap di forward kan oleh kawan-kawan. Untuk cuba membayangkan keadaan tersebut, maka cuba menontonya.


Biasalah, kalau filem 'orang barat' ni, segalanya nampak macam 'orang dia' saja yang bagus dan hebat. Kenapa saya berani berkata begitu? Kerana sudah banyak bukti filem yang telah kita tonton selama ini, memang mereka selalu membenarkan diri mereka walau dalam apa cara sekalipun, apatah lagi yang melibatkan agama. Mereka akan putar belitkan kebenaran yang termaktub di Al-Quran untuk memperlihatkan 'mereka' yang benar.


Semoga kita semua tidak terpedaya, Nauzubillah..


Bagi aku kisah tersebut mungkin di aplikasikan daripada kisah Nabi Allah, Nuh alaisalam. Lebih kurang sahaja, bukan benar-benar. Mereka cuba mengelirukan dengan mengubahnya iaitu membuat andaian kisah tersebut bakal berlaku pada 2012.


Perkara yang akan datang, kita masih belum pasti, yakni yang segalanya berada di dalam pengetahuan Allah swt. Kita sebagai makhluk Allah swt, tawakkal tu a'la llah.


Sama-samalah kita merenung kejadian dan memikirkan kebesaran Allah swt yang mampu menjadikan sesuatu apabila menginginkan sesuatu berlaku.


Allahua'lam.

Tuesday, November 17, 2009

Sukan & Konvokesyen

Ahad lepas, 15/11/2009 Tadika tempat Wisya belajar mengadakan hari sukan dan penyampaian sijil, kira konvokesyen la tu. Kami sekeluarga hadir ke majlis itu kecuali baby (sian baby, selalu kena tinggal huhu..)

Meriah juga hari tu dan Wisya seronok sangat dapat banyak hadiah, kami pun dapat juga, coz dapat johan dalam acara sukaneka bagi kaum ibu dan bapa, ngeh ngeh ngeh...

Tahun ini kiranya tahun terakhir Wisya belajar di situ (setelah 2 tahun pergi ke Tadika tersebut iaitu sejak berumur 4 tahun lagi.)

adik pun gumbira sambil menyibukkan diri di depan pentas, tak larat nak kontroll..seronok betul dia hari tu.

bergambar pun adik teruja..apa yang ditunjuknya ntah..

adik & along

kakak dapat hadiah..

acara isi air dlm botol dan jalan atas tempurung

Thursday, November 12, 2009

Panggilan Pertama
















Semalam balik dari kerja, sedang buka pintu terdengar bising-bising dalam rumah suara adik & kakak memanggil-manggil nama ku. Mula-mula dengar suara adik, di panggilnya 'aboh' coz sebelum ni, dia baru pandai panggil 'aboh' jer.

Bukak je pintu, kakak menjerit panggil 'ummi'. Adik pun tiba-tiba ikut menjerit panggil 'ammi'. Terkejut kami berempat termasuk abohnya, coz itulah panggilan pertama adik untuk aku. Tapi bunyi lain sikit, 'ammi' bila cuba diperbetulkan, tetap juga bunyi 'ammi'.

Semalam di ulang-ulangnya banyak kali 'ammi' kepadaku, bangga la tu dia dah dapat panggil namaku. Kalau sebelum ni bila nak apa-apa dia panggil abohnya jer, tapi semalam asyik panggil 'ammi' jer...sampai penat plak nak layan kerenah & kemahuannya.
afiz...afiz, makin bijak anak ummi.

Monday, November 9, 2009

Aduhai....anakku.

Petang semalam berdebar betul jantungku, kecut perut dan bengang pun ada. Nasib baiklah aku dapat tenangkan hati dan jiwa yang berkecamuk, dapat control lagi perasaan sepanjang perjalanan pulang ke rumah dari ofis.

Jam 6.00 petang dalam kesesakan di celah kenderaan bergerak perlahan di jalan kuching, aku dapat call daripada asben, katanya dia sekarang berhenti sekejap di tepi jalan coz pick up call daripada kakak yang kejap tadi yang mengadu padanya bahawa anakku hilang dari rumahnya bersama laptopnya.

Ya Allah..mana tak tensen kalau dapat call macam tu??

Tapi Alhamdulillah, aku tenangkan hati seketika, beristighfar banyak-banyak, berdoa dalam hati semoga Allah swt selamatkan anakku dari segala musibah.

Dalam gementar tu, aku terfikir satu je, kemungkinan anakku keluar sendiri dari rumah tu coz bila tanya kakak, rumahnya tiada kesan pecah masuk.

Aku hubungi jiran di rumah, katanya dia ada ternampak kelibat anakku di lif dan menuju ke arah rumah jiran depan rumahku.

Syukur Alhamdulillah, aku yakin anakku selamat dan memang benar, dia ke rumah jiran, tapi katanya dia tolong simpankan laptop di dalam almari, bila tanya macamana keluar katanya dia cari kunci spare kat dalam beg di dalam almari, patut la kata kakak, almari agak kelihatan terselongkar.

Tapi Tuhan saja tau bengang juga aku dengan budk nih,,sabar je la. Bila aku sound, korang tau apa jawabnya??

aku : kakak, nape kakak buat camni??
dia : kakak boring dok umah moklong, kakak datangla umah Alia nak kaler buku baru kakak..kakak ada buku Ben-10.

Sambil ditunjukkan buku Ben-10 pd aku.

aku : kakak tau tak, apa yang kakak buat ni menyusahkan semua orang, membuatkan semua
orang terkejut dan takut, terutamanya ummi tau tak??
dia : tau...dah berapa kali kakak hilang ummi?

Hish, dia buat soalan teka teki la plak kat aku, dan dia jawab dgn muka selamba xde rasa bersalah pun....tensennnnn tapi aku sabar lagi.

aku : nape kakak tak dengar apa yang ummi pesan selama ni?? kakak ingat ke tak?? kakak
nak buat lagi camni?? kakak nak kena pukul dnegan ummi lagi?? (temperature aku dah
mula naik...so suara pun hightone)
dia : kakak ingat, ok la, kakak tak buat lagi. Ummi janganla marah, tak baik tau, ummi kan
penat, ummi berehat je k. Ummi kan sayang kakak, janganla pukul kakak, kalau kakak
mati, takde lagi kat dunia ni, ummi juga yang sedih nanti takde anak lagi.

hishhhhh...buat skrip drama plak dia, ni yang aku takle tahan ni..hishhh

aku : pandaila cakap, tapi kakak juga yang buat salah kan?? abis tu macamana ummi tak
marah?? tu tak mandi lagi...pergi mandi sekarang!!!

Dengan muka takut dia pergi mandi pastu dok diam-diam tengok tv.Dia tau aku dah mula nak jadi mak tiri dia...tau takut..
Lepas aku solat maghrib panggil dia mengaji Quran, lepas mengaji dia salam macam biasa,

"ampunkan kakak ummi, maafkan kakak, kakak nak kawan dengan Alia je, sebab tu kakak pergi rumah dia, kakak nak tunjuk buku baru kakak. kakak tak buat bising pun, kakak tak buat jahat. lagi pun kakak rindu adik, kakak datang nak tengok adik kat rumah nenek, tapi adik takde kat gril, kakak pergi umah Alia kejap."

aduss, sedih plak aku bila dia minta maaf dan mula buat skrip drama sekali lagi, kalah juga aku dengan budak ni.

"Dah, janji dengan ummi jangan buat lagi."

"janji."

sebenarnya, dah berapa belas ratus kali janji, tapi ada je peel dia yang menggegarkan jiwa aku.. sabo je la..

ni ler budaknyer...

Sunday, November 8, 2009

hujan oh hujan..banjir oh banjir oh banjir....

Kelmarin call abang di kampung, katanya hujan lebat setiap hari sekarang. Tengok berita di TV pun, memang dah banjir, dah ramai kena pindah.

Alhamdulillah kampung masih tak ditenggelami air sungai yang melimpah, tapi sudah di paras merbahaya kata abang.

Aku terbayang segalanya bila ku pejam mata.

Dulu masa aku kecik, time ni lah yang paling bes, apa taknya, main air la...ramai-ramai tebang pokok pisang buat rakit. Berakit ke bukit belakang rumah (kerana kawasan belakang rumah agak rendah dan selalu digenangi air hujan bila musim banjir).

Kalau air sungai melimpah dan masuk ke kawasan kampung akan ada dua tiga buah rumah di hilir kampung dan bawah bukit akan tenggelam, maka akan bermulalah pesta payung berwarna-warni..maksud aku masa tu akan ramai orang kampung keluar rumah melawat kawasan yang ditenggelami air dan masa tu banyak kelihatan payung berwarna-warni sekitar situ.

Kalau dulu akulah antara yang paling sibuk nak meronda ke hulu dan hilir kampung, pergi tengok air..geng aku yang selalu merayau kat kampung tu ialah Maini, Ina, Leha dan Siah. Mereka ni bespren aku yang sama-sama nakal, yang paling nakal ialah Maini, hahaha.

Masa ni, memang langsung tak turun sungai..baju selalu kotor dan basah. Bila keluar rumah, confirm main hujan dan lumpur, masa ni selalu la kena marah dengan mak kerana tolong membanyakkan baju yang basah dan kotor.

Hmm...tapi itu semua cuma tinggal kenangan, sekarang bila anak-anak buah dan anak sendiri main hujan, aku bising melarang kononya takut demam la, takut selsema la, padahal aku dulu bantai hujan pagi petang ok pun, xde apa pun...

Drama di luar drama

Malam tadi aku sempat tengok drama Sebelum Sejadah Terbentang, lebih kurang gitula tajuknya.

Hatiku tersentuh dengan drama yang pendek tapi berkesan. Congratulation la buat pengarah dan penerbit serta pelakonnya coz boleh membuatkan penonton berfikir jauh dan berasa hati.

Seorang kanak-kanak yang sangat mengasihi dan mentaati ibunya, menjalani kehidupan yang penuh jujur dan taat pada Allah swt sepertimana didikan dan pesan ibu sebelum meninggalkan dia buat selamanya.

Kesucian dan kebersihan hati seorang kanak-kanak mampu mengubah kehidupan seorang lelaki dewasa yang dipanggil paksu olehnya, yang telah berpuluh tahun menjalani kehidupan penuh sosial, hanya dalam masa 3 hari.

Itulah realiti sebenar di luar. Tapi drama itu diselitkan dengan bunga-bunga bahasa dan gaya persembahan yang ringkas dan bersahaja.

Hakikatnya, drama di luar drama, perkara itu boleh jadi satu kemungkinan, boleh jadi satu kepastian dan kita tidak tahu apakah ending seperti mana drama dalam tv?

Yang pasti, diri mula bermuhasabah dan berbicara sendiri, dalam masa yang terdekat ini, bila diri sudah kembali kepada Illahi, anak-anak kecil terpelihara, terselamat, dan biarlah ada seseorang yang mengasihi dan membimbing mereka menjadi soleh dan solehah..dan mohon Allah swt mempertemukan kami kembali di tempatNya yang terbaik.

Kalau diizinkan, aku mohon sedikit waktu lagi untuk mempunyai kehidupan bersama mereka. Semoga aku mendapat keizinan dan keredhaan Mu Ya Rahim.

Tuesday, November 3, 2009

Entry Tertangguh

Sedar tak sedar, rupanya hari ini dah masuk hari keempat bulan sebelas...

Sebenarnya pagi jumaat lepas aku memang ingat sangat tarikh keramat ni, tapi pada hari tu aku memang tak sempat nak tulis coz baby demam dan kerja-kerja urgent di ofis pun banyak.

Pada 30 oktober yang lalu adalah tarikh yang tetap ku ingat di mana pada hari tersebut pada tahun 1995 seorang sahabat baik telah kembali ke rahmatullah.

Jadi pada 30/10/2009 yang lalu, genaplah 14 tahun.

Semoga roh arwah Eddy Azleey dirahmati Allah swt dan di tempatkan bersama orang-orang yang terpelihara disisiNya. aminnn..

Al Fatihah buat arwah.

Sunday, October 25, 2009

mereka..

Hari ini Muhammad Hariz Danish genap 3 bulan. Setakat ini perkembangannya ok, sihat walafiat dan makin tembam.


Muhammad Hafiz Darwisy pula 1 tahun 6 bulan 1 hari, dah makin lincah dan manjanya menjadi-jadi, kadang tu geram juga dengan cengengnya yang sekali sekala datang mengada tapi itulah kelainannya.


Haifa Darwisyah pula 5 tahun 9 bulan makin bijak dan petah. Kadang tu pening juga dengan degilnya. Buat bising pun no. 1 kalau di rumah. Sangat sayangkan adiknya dan adakalanya rajin juga menjaga adik tapi lebih banyak menyakat dari menjaga. Dia sekarang taklah seboring dulu lagi sejak ada dua orang adik dalam masa yang singkat.

Bila berbual, dah macam orang dewasa bualnya, dah pandai tanya soalan yang kadang tu sukar untuk dijelaskan.

Tapi kasihan, dia adakalanya menjadi mangsa keadaan bila selalu disuruh macam-macam termasuklah menjaga adik. Selalu jadi mangsa dipersalahkan dalam semua hal, walau pun tidak sepatutnya.

Tuhan saja yang tahu betapa besarnya kasih & sayang ini pada mereka bertiga.

Anakku, maafkan ummi kiranya ada yang tidak termampu dan terdaya ummi lakukan buatmu bertiga, tapi percayalah sayang, ummi akan terus berusaha sedaya upaya ummi dan melakukan yang terbaik buat mu..

Tiada apa yang menggembirakan hati ummi selain dari menggembirakan hatimu sayang..

Wednesday, October 21, 2009

Dan sungai ini...

Tadi hampir sepetang di sungai, hmm..rindu benar dengan sungai ni. Banyak benar kenangan indah dan pahit di sini. Kecil-kecil dulu di sinilah tempat bermain, juga tempat melepaskan perasaan bila di marah mak, tempat mencari rezeki, pendek kata tempat bersusah senang masa kecil dulu.

Ingatanku mula mengalir…

Balik sekolah hari tu, aku dan Siah melencong ke sini, apa lagi..mandi sungai la..siap main tarzan lagi..bergayut dengan akar pokok bunut dari atas tebing berayun dan terjun ke tengah sungai, tempat dalam lagi tu pastu berenang ke tepian..hehehe..beranikan aku?? Biasala, kalo tak berani bukan budak kampunglah namanya..

Tengah leka main air, mak menjerit dari tebing sungai, aku tengok di tangannya dah redi dengan ranting, apa lagi berbiratlah satu badan hari tu. Esoknya bila jumpa Siah kat sekolah, dia pun berbirat juga, rupanya mak aku dah repot kat mak dia..adui sian betul Siah.

Sejuk kakiku..oh sejuknya masih seperti dulu..masih mengalir lesu bagai dulu…..

Petang tu aku frust abis dengan mak aku. Aku lari ke tepi sungai menangis semahu-mahunya, ntah aku pun dah lupa apa yang membuatkan aku sungguh-sungguh hati melepaskan tangisan dan kesedihan di situ…yang nyata, batu-batu kecil, pasir dan air sungai itu telah menjadi saksi.

Ah, sungai ini..dah jadi tempat paling best pada aku untuk melepaskan kekusutan hidup…aku mengharung perlahan melawan arus..pokok ara longlai diusik bayu petang…langit mula redup.. senja mula mengintai..

“Mak, hari ni makan nasi lauk apa?”
“Takde lauk, makan dengan budu je lah!”

Mak menjawab tanpa melihat dari mana aku muncul, leka benar dia menugal jagung, aku yang masih berbaju sekolah naik ke rumah.

Ku sarung baju kurung kedah biru dan seluar trek yang bergetah dengan segala jenis getah pokok yang tak pernah tanggal itu,(memang selai tu je seluar trek aku) kelakarkan, pakai baju kurung kedah dengan seluar trek, budak dulu bukan tau berfesyen, janji ada baju, itupun baju orang bagi.

Aku ambil pisau di dapur, kain tuala yang dah berlubang di jemuran, terus berlari ke tepi sungai..aku kutip pucuk paku..

Berlari ke hilir sungai, mengharung air separuh pinggang, menuju ke pokok ara, menyelam ke bawah rakit Pok Nik, tarik keluar bubu yang tak sempat aku jenguk sejak kelmarin, alhamdulillah ada lampan sebesar tapak tangan aku, dua ekor.

hari tu merasa juga makan nasik berlaukkan ikan lampan goreng, celur pucuk paku cicah budu..

Percikan air bernyanyi mendendangkan irama tersendiri bila bergeser dengan batuan kecil …daun buluh di ulu sungai turut mengalir seiring, melekat di celah batu…terlepas..mengalir dan menyangkut ke kaki ku..terjaga dari kisah silam.

Langit mula merah..aku melangkah naik..meninggalkan sungai tercinta ini..tanpa meninggalkan kenangan dulu..kerana kenangan itu masih mengalir dan akan tetap mengalir di hatiku.

Tuesday, October 20, 2009

Selamat Jalan

Selamat jalan buat tiga orang insan yang disayangi,
semoga perjalanan ini diberkati dan dilindungi Oleh Allah swt.
saya doakan kalian selamat pergi dan kembali..

Buat Yan yang akan bertolak ke Holand malam ni,
berhati-hati di tempat orang,
ambillah sebanyak mana ilmu dan peluang yang ada di sana.
Kembalilah dengan kenangan yang berharga.

Buat Mama & Aboh yang akan bertolak ke Mekah hari ini,
semoga mama & aboh memperolehi haji yang mabrur,
sentiasa dipermudahkan urusan,
selamat mengerjakan ibadah dengan penuh tawaduk,
doakan saya di sana nanti.

Selamat jalan...

Wednesday, October 14, 2009

Kerana kita di dalam takdirNya…

Petang itu cerah..langit kembali memberi sinar setelah hampir setengah hari hujan..daun-daun masih basah, sisa air hujan masih mengalir perlahan tumpang lalu di tepi jalan tar yang sempit..mengalir masuk ke dalam pagar..mengasak ke arahku.. sengaja kubiarkan kaki dilanggar rembesan air di bawah rumput itu…

Duduk termenung jauh di atas batang kelapa yang ditebang sebulan lalu, tergolek di belakang dapur..disebelah ku ada dua tiga batang serai yang baru dicabut..masih berserabut dengan akar dan daun yang panjang dan tajam sisinya..sengaja tak dipotong..biarlah dia.

“Wei…kat sini kau rupanya, puas aku panggil..pintu tak kunci, ingat ada orang..ish..”

Nyaring suara itu, aku dongak perlahan dalam separuh sedar, siapala yg mengacau lamunan sedihku ini..Siah!

Wei…kau dari mana? Bila kau balik? Lamanya kita tak jumpa, aku selalu cari kau!

Banyak soalan yang aku tanya, sampai satu pun tak mampu dijawab Siah. Petang itu kami berbual lama, banyak perkara yang telah tertinggal untuk diceritakan semula setelah berbelas tahun terpisah…

Banyak cerita suka dukanya..begitu juga kisahku yang amat getir untuk dilalui..kami simpulkan itu adalah perjalanan kehidupan..suatu ujian bagi seorang insan.

Yang membuatkan aku mengalirkan airmata bukanlah kisah sedih yang dia dan aku alami selama berbelas tahun melalui kehidupan yang berbeza, tapi kata-katanya...

Cinta adalah anugerah dan rezeki…

Kalimah indah itu terkeluar dari mulutnya bila mendengar cerita pahit yang telah kuluahkan..dia masih senyum....

“Kau jangan anggap kau akan memiliki seseorang buat selamanya..sedangkan dunia ini pun pinjaman..kau patut mengerti…semuanya dipinjamkan sementara untuk kau..”

“Kau anggap sajalah itu satu anugerah yang diberikan kau sekejap sahaja..kau diberi rezeki sedikit saja untuk merasai nikmat cinta darinya..dan bila sudah tiada..bermakna dah bukan rezeki kau lagi…”

Airmataku mengalir laju..di saat penyudah katanya itu..aku cuba renungkan matanya..yang juga melalui kisah pahit sepertiku..malah lebih pahit lagi…tapi akhirnya aku tewas..tertunduk sambil ku titiskan habis airmata itu..jatuh menitik ke lengan..

Dia genggam tanganku..”Maafkan aku kalau aku membuat kau sedih…aku yakin kau akan kuat bila kau mampu meredhai apa yang berlaku…bila Allah swt memberikan kita satu ujian, kita kena terima dan redha..barulah kita akan dapat kembali keredhaanNya…”

Kawan, terima kasih di atas semangatmu yang kuat, aku jadi malu..kenapa aku mesti tewas dengan ujian ini..

“kau nak buat apa dengan serai ni?”
“Dah nak berbuka dah ni..aku nak minta daun pandan sikit..nak buat kuih butir nangka..”
“Ada..nanti jap aku potong kau nak banyak mana? Nanti aku ambil..”
“Dua tiga helai cukupla..”

Pantas Siah mematikan situasi sedih di petang itu..aku mengesat sisa airmata yang berbaki di pipi, mencapai parang di tepi kolah, mencantas daun serumpun pandandi belakang rumah, menghulurkan padanya..

Dia senyum..aku senyum..
”Maafkan aku kalau aku menyusahkan kau..”
“Taklah..aku doakan kau bahagia semula..jaga anak kau baik-baik..jangan fikir sangat..bulan posa ni, kau banyakkan berdoa..lagipun kau masih dalam pantang..nanti kau sakit..kau lawa apa..kehkehkeh..”

“Woi..ke situ plak kau..kekkeke..kau kawan aku paling baik..”
“Tapi kau kawan aku paling jahat..” pantas dia potong pujian aku, berkerut dahi ku..

“Dulu kau selalu amik roba(pemadam) aku dalam kelas, kau jahat, kau patahkan kalam(pensel) aku bila kau nampak kalam aku lebih tajam dari kau punya..”

Ketawa kami pecah…hahahhahah aku tak sangka dia ingat lagi kisah kami di bangku sekolah. Dulu aku memang nakal, selalu buat kacau..kami selalu gaduh..tapi petang baik semula..bdan kami akan sama-sama pergi mengaji di madrasah..aku masih ingat itu semua.

Dia berjalan di depan, mengenggam daun pandan di tangan kirinya, aku mengekori hingga ke pinta pagar..dia berpaling memberikan salam..aku paham bermakna aku perlu menghantarnya sampai ke situ saja.

Aku masih berdiri memerhatikannya..hingga kelibatnya hilang di hujung selekoh..

Aku masih terdengar kalimahnya…hingga kini…

Cinta adalah anugerah dan rezeki…….

Kalau ada rezeki aku..maka adalah..kalau sudah tiada dan cukup setakat itu…maka tiadalah..
aku harus belajar menerima..kerana aku berada di dalam takdirNya.

Airmataku mengalir lagi...

Tuesday, October 6, 2009

aku tidak mahu lagi

Aku tidak mahu lagi
Mencintai seseorang dengan sepenuh hati
Kerana bila tersedar yang aku tidaklah dicintai sedemikian,
Aku jadi patah hati..

Aku tidak mahu lagi
Merindui seseorang yang kukasihi bila berjauhan,
Kerana bila aku tersedar yang aku dilupakan dibelakangnya,
Aku juga yang hampa

Aku tidak mahu lagi
Menganggap bahawa aku memiliki seseorang
Kerana cuma aku yang merasakan sebegitu,
Hakikatnya, aku silap..
Akhirnya aku juga yang akan kesal…

Aku tidak mahu lagi mempercayai..
Walaupun seorang teman hidup yang pernah susah senang bersamaku
Kerana bila kepercayaan yang kuberi dikhianati,
Aku jadi tidak pernah yakin lagi..

Aku tidak mahu lagi
Meletakkan harapan apa-apa pada sebuah perhubungan
Kerana bila hubungan itu gagal di tengah jalan…
Disitulah kesilapan yang sukar utk disesali..

Aku tidak mahu lagi
Menangis mengenangkan nasib
Dengan ujian dan dugaan yang sentiasa hadir..
Kerana Takdir telah menentukan segalanya..

Aku tidak mahu mengharapkan balasan pada cinta & kasih yang kuberi kerana aku juga yang akan ternanti-nanti..

spesel raya

Raya baru ni, tak sempat nak snap pic coz bz dgn baby baru..tahun ni tahun kedua bagi Afiz merayakannya, dia berbaju melayu ungu sedondon dengan kakaknya..tapi bl nak snap dia melarikan diri..malu le konon...

Thursday, October 1, 2009

2 Minggu...2 bulan..

Muhammad Hariz Danish
Ketika berusia 2 minggu dan setelah berusia 2 bulan...


masa lahir..beratnya 2.09kg...sekarang 4.7kg..rahsianya?? khasiat susu ibu..

Monday, September 28, 2009

Ada apa dengan 60 hari?

Mmm, dah lama benar ku tinggalkan blog ni, bukan lari..bukan menghilangkan diri.. sekadar menyepikan diri selama 60 hari..

Bukan malas..bukan juga tiada masa..tapi jiwa yang agak suram dan kecewa membuatkan semangat seakan hilang.

Banyak perkara yang agak berat untuk ditanggung telah berlaku sepanjang tempoh itu.

Kecewa dengan sebuah perhubungan..
Kejujuran yang hilang…
Kepercayaan yang dikhianati..

Itu semua sudah cukup untuk membuatkan jiwa ini hambar..

Tapi demi sebuah kelangsungan hidup, selagi hidup ini belum bernokhtah,…ia perlu diteruskan.

Aku bersyukur diberikan sekeping hati yang masih kuat untuk mengharunginya, biarpun dengan sepasang mata yang sering mengalirkan air jernih..kesabaran sering datang dan pergi..

Aku tidak mahu tewas hanya kerana sebuah cinta yang gagal ku gapai..

Aku mahu terus kuat demi insan kecil yang amat kukasihi.

Menjauhkan diri mencari ketenangan ke kampung halaman memberikan aku sedikit ruang untuk mencari kekuatan melalui onak duri yang makin tajam dan melukakan.

Kini aku kembali demi cintaku buat Darwisyah,Darwisy dan Danish.
Buah hatiku yang akan kukorbankan jiwa raga ini demi kebahagiaan mereka.

Terima kasih buat seseorang yang telah melukakan hatiku..
Ujian ini aku terima sebagai hikmah yang menguatkan jiwa..sekalipun aku tewas, aku tidak pernah menyesal.