Thursday, May 24, 2012

~ Bila sesuatu yang mustahil telah kau lalui ~

Bila sesuatu perkara yang tidak sepatutnya berlaku,
Bila sesuatu perkara yang tidak seharusnya terjadi,

Jangan kau kira ianya tidak akan berlaku,
Jangan kau ingat ianya tidak akan terjadi,

Dan hari ini bila telah menjadi kenyataan,
Kau akan lalui sesuatu yang mungkin tpernah kau bayangkan,
mungkin jua tidak.

Dan inilah masanya, telah tiba untuk kau rasa, kau alami, kau lalui, untuk kau belajar sesuatu.

Ambillah peluang ini..
Peluang yang orang lain tidak ketahui,
Hanya dirimu, dirimu, dirimu..

Inilah masa kau muhasabah diri, audit diri dan kau belajarlah, belajarlah, belajarlah.
Kerana daripada belajar, kau akan tahu.
Tahu merasai luka, sakit dan getir,
Tahu mensyukuri bila kau memperolehi,
Tahu bahawa kau sebenarnya sedang diuji,
Tahu inilah hakikat orang yang tidak mempunyai,
Tahu harga dirimu,
Tahu bahawa Allah swt semakin dekat dengan mu..

Kau tak pernah minta,
Dan sesiapa pun tak pernah minta,
Namun jangan kau kira,
Jangan...

Teruskan memandang ke langit, menerima ujian ini dengan rela,
Demi redha Allah..

Kerana Dia, Dia, Dialah segalanya...
Segalanya...

Tuesday, May 15, 2012

~Ibu..Anak~

Petang semalam pulang dari sekolah kakak merengek meminta sesuatu, "Ummi tolong kakak belikan hadiah.." "Hadiah? hadoah apa ? untuk siapa?" amboi banyak pulak songeh umminya nih,..tapi sayngkan anak kerana menghargai seseorang, oklah tak apa, akan aku tunaikan, aku saja je tadi buat-buat tanya, aku faham sangat..Haifa seorang insan yang sangat menghargai orang lain, terutamanya aku.

selesai solat maghrib dan makan malam, aku berbisik agar kakak ambil kunci rumah dan pelan-pelan ke pintu sambil buka grill sesenyap yang mungkin agar 2 orang pendekar itu tidak perasan, aku bagi signal mata kepada hubby dan sorokkan tudung dan handbag di belakang. Pelan-pelan ke pintu dan kakak sudah tunggu di luar, sarung tudung dan kami terus cabut...la...sampai gitu sekali nak pergi kedai, mengalahkan apa ntah.

"So, kita nak pergi kedai mana?" "Kita pergi Pustaka Rakyat"(kedao buku) aku drive je hingga ke destinasi. Kakak naik tingkat atas, katanya ummi tunggu kat luar kedai, amboi, suka hati ummi la nak masuk kedai juga, so aku buat-buat tunggu di tingkat bawah. Tak puashati lama sangat aku naik, tengok dia dah bimbit 2 buah buku.."ummi tolong bayar, kakak takde duit" sedeyy..nak bagi hadiah juga, walau tak mampu, tak apa kira pengorbanan tu.."ok.."

"Tapi ummi jangan tengok, kat rumah baru boleh tengok" "ok.."
Aku bayar sambil pejam mata, cashier gelakkan aku.

Sampai rumah kakak berlari ke biliknya, kemudian keluar bilik dengan bungkusan bunga-bunga, "suprise!!!"
Eh, suprise ke?
Tapi aku buat-buat terkejut dan so so awesome sangat..! (wah berlakon)

"Terimalah hadiah hari Ibu dari kakak buat Ummi yang paling disayangi di dunia ini"
sebuah buku motivasi keagamaan bertajuk :

Ketika Rohku
Hanya Dapat Memandang Orang Yang
Dikasihi

"Ya Allah...terima kasih kakak..Ummi sayang kakak, kakaklah anak Ummi yang paaaaaling baik dan paaaaling Ummi sayang di dunia ini"
Kami berpelukan seolah-olah baru jumpa dan suprise sangat...sabar je lah.

"Ini pula untuk aboh...."
apa dia....'marker pen' dibelinya tadi..kerana katanya aboh tak suka baca buku, aboh suka tulis je di white board...la, gitu pulak...
"kakak hadiahkan sempena hari guru untuk aboh esok.."
syukur...kakak pandai menghargai kami...

Terima kasih anakku Haifa Darwisyah..semoga Allah swt mengurniakan seribu kebaikan dan kebajikan rahmat buat kakak dan adik-adik...amin.

Love U so much..

~Haifa ** Hadiah~

Buat anakku Haifa, terima kasih di atas penghargaan sebagai seorang anak terhadap ibunya, Ummi amat menghargai pemberian mu yang amat bermakna dan bermanfaat buat Ummi..Hari Ibu adalah setiap hari buat Ummi kerana sungguh bahagia menjadi seorang Ibu dan amat bertuah juga memiliki Ibu yang amat besar pengorbanannya, iaitu Nenek kepada anak-anak Ummi sekarang.

Penghargaan yang paling besar adalah buat "mek" yang sentiasa mengisi kekosongan diri, dunia dan akhirat ummi sejak kecil hingga dewasa..semoga mek diberkati Allah swt dan kakak menjadi anak yang solehah..

Suatu hari nanti kakak juga akan rasai pengorbanan seorang Ibu..dan akan tahu antara nikmat dan hikmah menjadi seorang ibu..

Untuk semua, jadilah seorang Ibu yang baik dan Ikhlas, anda akan rasai rewardnya...

Monday, May 7, 2012

..>Antara Ujian, Karma, Hikmah & Rahmat<..

Cepatnya masa beredar, sudah hampir setengah tahun, bila dikira-kira sudah sesuku abad juga diari hidup bertambah. Bila duduk termenung, teringat sendiri liku hidup banyak juga getirnya. Ujian demi ujian, rahmat demi rahmat, dan segala hikmah terkandung.
Memang sukar dikira, maklumlah manusia ini mudah lupa tapi banyak juga perkara tak terlupakan, tidak larat untuk dihitung pun, ada.
Namun tetap bersyukur pada Allah swt. Semua kerana dengan izinNya, limpah kurniaNya, qadaq-qadarNya..
Setiap apa yang berlaku aku terima hikmahnya.
Kadang-kadang memang boleh membuatkan aku jadi teringat pada sesuatu kejadian yang menimpa, sebagai contoh yang terdekat, dan yang terbaru, bila aku disakiti hati oleh seseorang, boleh dikatakan dianiaya jugalah, kerana seseorang yang mengulangi “amalan” negatif ini iaitu mengaibkan, menjatuhkan, me”macam-macam” lagi terhadap aku, bila ku hadapi semua perbuatan akhirnya satu ketika selepas itu aku akan terima lebih banyak rahmat dan hikmah tanpa aku sedar.
Seingat aku, bukan sekali dua orang ini berbuat tidak baik dengan aku, sudah lama dan sudah banyak kali, aku terpaksa hadapi kerenahnya atas dasar aku tak mampu berbuat apa-apa, bukan lemah tapi aku cukup kuat hadapi dengan emosi yang sudah stabil kerana kerenahnya sangat banyak.
Aku perhatikan, balik-balik bila dia menganiaya, sekejap saja Allah swt tunjukkan kebenaran dan kekuasaanNya pada orang itu, masyaAllah.. Aku sangat percaya redha dan rahmat Allah pada orang teraniaya. Cuma terkilan, tidak pula dia mengambil iktibar..
Namun aku tak pernah berputus asa berdoa agar hatinya di tarbiyah dari apa yang telah dilakukan. Mungkin itulah hikmahnya, menelan pahit dengan airmata, namun di dalam hati pasrah dengan doa yang benar-benar berserah pada Dia…kerana sangat percaya Dia lebih mengetahui segalanya, dan dunia ini ada KARMAnya….
Aikhirnya, semua orang pun tahu jua orang itu…dan aib yang telah dilemparkan telah terpalit semula kepadanya, malah mungkin kini dia sudah malu dengan diri sendiri dan aku, tapi apa boleh buat, keras hatinya mengatasi segala, dia masih enggan dan aku tetap juga berdiam dalam doa yang tetap kuat kepada Allah, ternyata sekalipun orang itu masih merasa dia yang betul dan hebat, nyata di mata Allah dan manusia…dia telah pun tewas….